Lanjut ke konten
Market Insights Wawasan kandidat Dalam Dunia Work From Anywhere, Apa Pertanyaan yang Harus Anda Tanyakan untuk Pekerjaan Jarak Jauh?
Dalam Dunia Work From Anywhere, Apa Pertanyaan yang Harus Anda Tanyakan untuk Pekerjaan Jarak Jauh?

Dalam Dunia Work From Anywhere, Apa Pertanyaan yang Harus Anda Tanyakan untuk Pekerjaan Jarak Jauh?

Pertanyaan apa yang sebaiknya Anda ajukan untuk jenis pekerjaan jarak jauh? Lihat contoh-contoh pertanyaan berikut untuk membantu Anda menemukan kandidat yang tepat.

Dari sedikit pekerja lepas yang mengetik di cafe, kami menjadi kesatuan di bawah Zoom hampir setiap malam. Namun ketika perusahaan mulai mempertimbangkan rencana kembali ke kantor, baik pemberi kerja maupun beberapa karyawan telah melihat manfaat dari kerja jarak jauh secara permanen. Sama seperti beberapa peran yang mengalami peningkatan permintaan , beberapa pekerja kini lebih memilih pekerjaan jarak jauh ini dan secara aktif mencarinya.

Namun, dengan semua posisi yang harus diisi, bagaimana cara terbaik Anda melakukan wawancara untuk menghadapi kenyataan baru ini? Pertanyaan apa yang harus Anda tanyakan untuk pekerjaan jarak jauh, dibandingkan pertanyaan biasa untuk pekerjaan di tempat?

Apakah benar-benar layak mengganti template wawancara Anda? Ya, karena kandidat yang tepat ada di luar sana. Dalam survei kami di 2020, Decoding Global Talent, 49% pekerja Indonesia mengatakan bahwa mereka ingin tetap bekerja dari jarak jauh meskipun setelah masa pandemi. Bandingkan dengan sebelum pandemi, ketika 58% karyawan Indonesia lebih suka bekerja di tempat (on site).

Sebagai sebuah perusahaan, Anda akan mencari kualifikasi obyektif dalam lamaran kerja. Sebuah wawancara lebih subyektif. Ini adalah kesempatan Anda untuk menguji kemampuan non teknis (soft skill) mereka, dan menilai bagaimana mereka akan cocok dengan tim yang sudah ada.

Apa pun industri Anda, pekerja jarak jauh penuh waktu yang sukses akan memiliki kebiasaan dan gaya kerja tertentu. Anda menginginkan pribadi inisiatif, pengelola waktu yang baik, komunikator yang proaktif. Meskipun di perusahaan global, lingkungan di lokasi cenderung bersifat personalistik, sangat sosial, dan sangat tatap muka. Hal ini menjadi penghargaan bagi para extrovert, dan akan selalu ada tempat bagi mereka. Namun kini para introvert menyadari bahwa pekerjaan jarak jauh sesuai dengan kelebihan mereka , dan banyak yang tidak menyerah untuk mendapatkannya.

Jenis pekerjaan baru menuntut jenis pertanyaan baru – beberapa perusahaan bahkan mempunyai proses yang berbeda – untuk mencari anggota baru yang mau posisi pekerjaan jarak jauh yang siap untuk berkembang pesat dengan mereka. Kita membutuhkan pertanyaan-pertanyaan baru sehingga kita, sebagai perusahaan, bisa memberikan kandidat apa nilai mereka – untuk mengedepankan kualitas wawancara, bukan jumlah wawancara.

Berikut adalah kumpulan contoh pertanyaan wawancara Jobstreet untuk pekerjaan jarak jauh. Tambahkan mereka ke kotak peralatan Anda untuk menemukan kandidat yang memiliki banyak akal, mampu bekerja keras, dan dapat menjadi yin bagi rekan satu tim. Lagi pula, karyawan yang baik bernilai setiap menit yang dihabiskan untuk menemukan dan menerima mereka.

Gambaran besar pertanyaan wawancara

  • Ajak saya menjalani hari kerja biasa. Apa pengaturan kantor rumah ideal Anda?

  • Seberapa pentingkah kerja jarak jauh bagi Anda? Apakah itu alasan utama Anda tertarik pada posisi ini?

  • Apa manfaat kerja jarak jauh yang paling Anda hargai, dan mengapa? (Pertanyaan lanjutan: Apa yang Anda lakukan dengan waktu yang Anda hemat sekarang?)

Mintalah mereka untuk mempelajari bagaimana para kandidat mengatur pekerjaan mereka, menjalani hari-hari mereka, dan mengelola prioritas yang bersaing. Apakah mereka early bird atau night owl? Bagaimana sistem produktivitas WFH mereka? 

Lakukan wawancara video untuk melihat pengaturan kantor pusat kandidat Anda (dan seberapa familiar mereka dengan alat seperti Zoom atau Google Meet). Jika mereka telah meningkatkannya dengan monitor kedua, kursi atau meja kantor, dan peralatan videocon, hal ini memberi tahu Anda dua hal: mereka berinvestasi secara serius dalam produktivitas mereka, dan kecil kemungkinannya untuk memecat Anda terkait pekerjaan tradisional di lokasi kantor. 

Ada alasan yang lebih dalam untuk menanyakan pertanyaan-pertanyaan ini. Anda juga akan merasakan seberapa besar komitmen mereka terhadap pekerjaan jarak jauh, kesesuaiannya dengan kehidupan mereka, dan motivasi utama mereka untuk memilihnya. Apakah itu kendali atas waktu mereka, cara untuk mendapatkan gaji lebih tinggi sambil tinggal di daerah dengan biaya lebih rendah, atau kesempatan untuk menghabiskan waktu bersama anak-anak mereka? Gunakan jawaban tersebut untuk melihat apakah peran yang Anda isi dapat memenuhi ekspektasi tersebut, untuk menghindari kekecewaan kedua belah pihak nantinya.

Contoh pertanyaan spesifik pekerjaan jarak jauh

  • Apa pengalaman kerja jarak jauh Anda? Misalnya, apakah Anda pekerja lepas atau bekerja shift secara tetap?

  • Alat/platform mana yang paling sering Anda gunakan dan mengapa? Bagaimana cara mengatasi masalah internet dan gangguan lainnya?

  • Bisakah Anda menjalankan remote group meeting? Bagaimana dengan webinar? Menurut Anda apa perbedaan pertemuan jarak jauh dengan pertemuan tatap muka?

  • Pernahkah Anda bekerja dengan tim jarak jauh? Bagaimana dengan tim dari zona waktu atau budaya lain?

  • Seberapa nyamankah Anda dengan perangkat lunak pemantauan kinerja?

  • Saat memulai sebuah proyek, apakah Anda orang yang "ceritakan semuanya dulu", atau lebih "hanya apa yang perlu saya ketahui"?

Anda juga dapat memulai wawancara dengan pertanyaan "fakta dan logistik". Ini mudah untuk dijawab oleh kandidat, dan juga bagi Anda untuk memulai percakapan.

Pasangkan jawaban dengan keseimbangan keterampilan, gaya kerja, dan kepribadian tim Anda. Misalnya, lulusan baru mungkin kurang pengalaman, namun kemampuan mereka di bidang teknologi bisa menjadi bagian yang hilang untuk melengkapi tim Anda -- sementara rekan kerja yang lebih berpengalaman dapat membimbing dan membimbing mereka.

Anda juga akan melihat keterampilan para kandidat dalam memecahkan masalah dan bagaimana mereka mengelola “kejutan” WFH yang kita semua temui. Jika Anda mempekerjakan mereka, Anda dapat melakukan orientasi dengan cepat dan lancar.

Pertanyaan-pertanyaan tentang tantangan kerja jarak jauh

  • Apa gaya komunikasi kerja jarak jauh Anda? Apakah Anda mengubahnya saat Anda berpindah dari lokasi? Kenapa dan bagaimana?

  • Bagaimana cara menyelesaikan konflik ketika Anda tidak dapat berbicara tatap muka?

  • Bagaimana Anda menemukan tempat Anda di tim kami saat ini dari jarak jauh?

Gaya komunikasi adalah cara kita berhubungan dengan rekan kerja – baik melalui obrolan kantor, panggilan video, SMS, atau email – untuk mencari informasi atau menyelesaikan masalah sepanjang hari. Dengan bahasa tubuh dan isyarat non-verbal yang terbatas, pekerja jarak jauh yang baik dapat berkomunikasi dengan jelas dan efisien, serta menghormati jadwal padat rekan kerja mereka. Menyelesaikan konflik juga bisa menjadi tantangan: bertentangan dengan ekspektasi, video call tidak selalu ideal!

Pertanyaan-pertanyaan ini menginformasikan Anda apakah mereka meluangkan waktu untuk menganalisis situasi mereka dan bagaimana cara memperbaikinya. Carilah jawaban yang menunjukkan pemikiran, wawasan, dan upaya untuk terus berbuat lebih baik.

  • Aktivitas apa yang membantu Anda “mengalihkan diri” dari pekerjaan?

Ini adalah masalah klasik bagi pekerja jarak jauh, dan pekerja jarak jauh telah belajar untuk mengatasinya. Semua pekerjaan kadang-kadang mempunyai jam lembur atau shift on-call. Namun seorang kandidat yang secara teratur menanggapi permintaan di luar jam kerja, atau yang tidak dapat menjaga batasan antara pekerjaan dan rumah, tidak secara otomatis menjadi pahlawan yang “bersemangat” dan “bisa mengerjakan”. Oleh karena itu, ini mungkin merupakan kasus kelelahan yang menunggu untuk terjadi.

Terakhir, inilah pertanyaan penutup.

  • Giliran Anda. Apa yang bisa Anda tanyakan kepada saya tentang tim atau perannya?

Carilah pertanyaan cerdas yang menggemakan diskusi Anda, tanpa mengulanginya. Pertanyaan yang bagus menunjukkan bahwa kandidat Anda berpikir ke depan, mengerjakan pekerjaan rumahnya, dan merupakan pendengar yang tajam. Jika mereka tidak mempunyai pertanyaan, maka Anda mempunyai orang yang menjawab ya atau seseorang yang bergegas mengakhiri wawancara. Bersiaplah untuk mendiskusikan tim, posisi, metrik kinerja, dan manfaat Anda dengan cara yang menunjukkan bahwa Anda menyadari persaingan dan harga pasar Anda.

Terakhir, kita telah membahas pentingnya komunikasi dalam pekerjaan jarak jauh. Bayangkan wawancara seperti demo langsung dari keterampilan utama tersebut -- yang berjalan dua arah. Bahkan dengan semua kandidat yang ada di Indonesia, orang-orang terbaik selalu punya pilihan. Jadi bawalah permainan komunikasi Anda, dan buktikan bahwa perusahaan Anda mengetahui tempat kerja baru, dan bagaimana menghargai dan memberi penghargaan kepada orang-orang terbaik di dalamnya.

Sekarang setelah Anda melihat pertanyaan apa yang harus Anda ajukan untuk pekerjaan jarak jauh, Anda siap menyesuaikan wawancara Anda dengan peran dan tim yang Anda rekrut. Temukan lebih banyak tren, sumber daya, dan ide proses rekrutmen di Survei Kandidat Global Jobstreet . Tentu saja, jangan lupa untuk terus mencari kandidat hebat lainnya di Jobstreet.co.id.

Berlangganan Wawasan Pasar

Dapatkan pesan dari para pakar Wawasan Pasar langsung ke kotak masuk Anda.
Anda dapat berhenti berlangganan email kapan saja. Dengan mengklik 'berlangganan' Anda setuju dengan Pernyataan Privasi SEEK kami